NUffNang

Monday, August 29, 2016

Kecewa...

PEPAGI rasa macam tak mahu bangun. Mimpi yang bukan-bukan sejak seminggu yang lepas, sangat memenatkan. sedar pun sebab azan subuh dah bersahut-sahutan.

Kepala berat, ajak baring semula. Nak telan painkiller or caffox perut pulak kosong. Layan ajelah kepala yang berat tu sambil pejam mata. Dan-dan terlajak.

Bila hati kita dah tak ada, semuanya jadi berat.

Bila hati kita terluka, kita jadi lebih fragile dari kaca. Kaca pun lebih teguh dan tahan, tempered and toughened bukan macam hati saya yang dah berlubang-lubang, retak menunggu belah. Hati yang dah terlalu lama memendam rasa mungkin dia tidak mampu bertahan lagi.

Indirectly saya mengadu pada dia tapi dia suruh saya mengadu pada Tuhan. Sebenarnya kalau cakap dengan dia, entah dia layan entah dia buat bodoh jek. Kalau kuncinya dia yang pegang dan kita tersekat di situ, tidak mampu ke mana-mana. 

Salah saya jugakah?

Saya memilih untuk mengadu pada blog ini kerana setidak-tidaknya lepas saya luahkan saya rasa ringan sekejap. Dah tulis dan jangan padam.

Entahlah, saya pun tak tahu macam mana lagi nak cakap dengan dia sebab saya rasa saya dah habis guna semua kosa kata dan saya dah tak ada perkataan lagi untuk saya beritahu dia. Susah kan jadi orang macam saya ni. Kenkadang terlalu memilih perkataan tapi akhirnya saya lukakan hati orang tanpa saya sedar. Kenkadang saya rasa permintaan saya sangat kecil tapi saya lupa permintaan yang kecil itu memerlukan kekuatan yang luar biasa dan pengorbanan yang besar.

Good things in life don't come easy.

Mungkin Tuhan nak kita hadapi lagi dan lagi dan lagi ujian dalam hidup, sampai kita rasa dah memor, hancur berkecai, dah jadi abu mungkin pada ketika itu Tuhan baru izinkan - Ini hidup yang kau mahu. Inilah doa yang kau pohon saban waktu.

Mungkin juga Dia tak mahu beri sebab hanya Dia sahaja yang maha mengetahui segalanya. Mungkin kita rasa kita kuat, kita rasa kita sabar, kita rasa kita boleh hadapi semua benda yang merintangi hidup tapi sebenarnya kita tak tahu sama ada esok atau lusa, apakah kita masih seperti kita yang semalam, kita yang sabar, kita yang kuat.

Semoga Dia bentangkan kita pilihan yang baik jika itu bukan jalannya.

See, when things went wrong, easily fall apart.... sampai I reply mesej kawan pun bunyinya sedih dan kejam.

"I am not the same person anymore. I can't tolerate with silly things. Happiness is gone and the happy person you know long ago is dead."

Yelah, if I don't deserve to be happy I wish this is my last. I wish I can meet my mom on Friday. I can meet my grandparents too.

Saya mintak ampun dan maaf pada semua orang dan sampaikan salam saya pada mereka yang kenal saya yang mungkin tidak baca apa yang saya tulis. Kita bukan buang tebiat, cuma kita mintak yang baik. Ada banyak permintaan yang kita boleh minta dari Tuhan, salah satunya minta Dia ambil nyawa kita tatkala kita sedang berbuat. Ingat mati pun ibadah... tanda kita percaya pada kuasa-Nya.

That's it.

Awak suruh saya mintak dengan Tuhan kan. Itulah yang saya mintak nanti. Anyway, kalau saya tak sempat mintak ampun, maafkan saya dari hujung rambut sampai hujung kaki. Halalkan semuanya ya.

Love,
Ziel

p/s is EMPTY.

No comments: